I AM UNLIMITED

Inspiring And Motivation

Mulanya Malu Banget Jadi Office Boy #2 (Sebuah Pengalaman)

Oh Tidaaaaaaaaak!!! Bagai disambar petir ketika Manager Personalia bilang, “Ada lowongan di sini untuk Anda jadi Office Boy”…..Tersentak tak percaya, Hampir saja saya berteriak, “Oh tidaaaaaaaaak!!!”. Bagaimana tidak? Saya mahasiswa teladan ranking atas. Satu-satunya mahasiswa di Desa saya di kampun sono. Lagi pula tidak ada ceritanya keluarga saya jadi pesuruh dan pegawai rendahan. Hmmmm ini jurus pembenaran guna menolak kenyataan pahit bukan? ( saya lupa satu hal: ini Jakarta Bung, kamu siapa?).

Ingin Mendobrak Tradisi Keluarga Pedagang. Itu kejadian Awal tahun1983 ketika saya putuskan drop out dari UKI karena ingin cari duit sendiri. Ingin juga mendobrak tradisi keluarga saya yg semuanya pedagang. Saya ingin ngantor. Saya ingin buktikan bahwa bukan cuma pedagan yg bisa hidup makmur. Saya ditolong kawan sekelas yg baik hati dan membawa saya ke sebuah perusahaan swasta asing yg joint venture dg Pertamina di Gedung Patra Jasa Jakarta Selatan.

Dan itu tadi. Ketika saya datang melamar hari jumat ternyata ada lowongan cuma untun Office Boy. Dijanjikan saya mulai kerja hari Senin, berarti ada dua hari untuk mikir. Dua malam tak bisa tidur kebayang bakal disuruh-suruh semua staff. Kebayang bakan nyuci piring-gelas, nyapu, ngepel, bersihin WC, buang sampah, sediakan makanan dan minuman buat semua staff. Dan kebayang pula saya bukan siapa-siapa di kantor sana. Beda jauh dg di kampus di mana saya banyak teman yg segan dan doyan minta bantuan kerjain PR dll, “Oh tidaaaaaaaak!!!”.

Tidak Terbayang Minta Bantuan Keluarga. Pas menjelang subuh Senin pagi saya kuatkan hati untuk maju dg semangat nekad-sebodo-amat jadi Office Boy. Alasannya sederhana: bisa cari duit sendiri, bisa mandiri, dan yakin bisa meniti karir ke level atas.

Tiba-tiba muncul khayalan-khayalan indah: tiap akhir bulan gajian terus bisa untuk nonton bioskop saben malam minggu, bisa traktir pacar, bisa beli seluruh kebutuhan sendiri, bisa bantu orang tua, bisa nabung buat nikah, nabung beli rumah. Kebayang pula suatu saat pake dasi yg jadi simbol karyawan dan profesional bergengsi waktu itu. Hanya satu khayalan yg tidak ada: Tidak terbayang minta bantuan keluarga. Justru saya ingin bantu keluarga.

100 Hari Pertama Jadi Office Boy. Buat gagah-gagahan ijinkan saya cerita dg tema 100 Hari Pertama  Jadi Office Boy (OB).  Saya menggantikan  OB yg naik panggkat jadi Ass.Administratur yg mengajari tugas-tugas kepada saya dari pukul 07:00 s/d 17:00 Senin s/d Jumat (sabtu-minggu libur). Kira-kira setelah satu minggu saya sudah hapal semua tugas lalu pegang kunci-kunci kantor. Sayapun  jadi pegawai “paling disiplin”: masuk kerja 30 menit lebih cepat dan pulang kerja 30 menit setelah semua personil pulang.

Pekerjaan rendahan yg selama itu saya reken hina saya anggap sbg awal perjalanan panjang menuju puncak. Lama-lama hilang rasa malu jadi OB. Tertutup dg kesibukan dikantor yg banyak tantangan, dg banyaknya fasilitas, dg simpati para staff, dg terbukanya pintu karir di depan mata. Dan lebih dari itu dg kesadaran bahwa yg disebut pekerjaan hina/rendahan itu ternyata cuma persepsi saya belaka. Sejak itu saya akrab dg para OB, supir, tukang parkir dll yg selevel. Pendeknya gaul di level paling bawah hehehe…

Begitu sampai kantor langsung bersih-bersih, dg sapu, dg vacuum cleaner, dg pewangi ruangan, dg lap dan sapu. Lalu siapkan minuman di atas meja masing-masing personil sesuai pesanan mereka khusus pagi. Nanti siang mereka minum apa, tunggu order. Ini perusahaan asing di mana logistik di dapur komplit banget segala minuman permintaan staff dibelanjakan, juga Susu dan Supermie.

Kira-kira pukul 8:00 biasanya ada gawe disuruh fotokopi atau sedain minum buat tamu. Dan ngejengkelin itu karyawati2 yg doyan ngemil: dikit-dikit suruh beli kuelah… rujaklah…basolah… nggak ngerasain jauhnya jarak Gedung Patra dg warung2 kecil di sebrang jalan Gatot Subroto.

Pukul 11:00 biasanya pada order beli makan siang. Saya bawa kertas catatan mereka mau makan apa? Dg personil sekitar 30 orang butuh waktu 1 jam belanja makan siang. Tau nggak saya rada seneng di sini soalnya kalo belinya ajeg di warung/kantin langganan pasti dapat bonus sebungkus paket makan siang dari si penjual. Mudah2an ini bukan korupsi hahaha…

Pukul 17:00 satu persatu pada pulang. Saya mulai bersih-bersih (siang pukul 13:00 juga bersih-bersih). Gelas, piring, sendok, asbak, meja, kursi, lantai, WC. Tapi belum bisa pulang sebelum semuanya pulang. Hanya saya dan big boss yg pegang kunci-kunci pintu kantor. Kalo ada yg lembur (kadang sampai pagi), saya temeni.

Waktu luang di sela-sela pekerjaan saya pergunakan untuk baca-baca buku pelajaran berkorespondensi, berprofesi, bhs inggris dan segala macam yg berhubungan dg dunia perkantoran. Saya juga suka menawarkan diri bantu-bantu staff, sekretaris, manager untuk melakukan filing, ngetik, nyusun laporan dll. Sekalian ngintip-ngintip: APA AJA SIH YG MEREKA KERJAKAN?

Dari bantu-bantu dan baca-baca buku lama-lama saya tahu apa-apa yg mereka kerjakan tidak sulit koq. Kayakanya cuma itu-itu aja. Diulang-ulang kayak hapalan doang hahaha… Nah dari hasil pengamatan inilah saya kian yakin saya juga bisa gantikan mereka suatu saat kalo diberi kesempatan. Sekarang belajar dulu dg bantu-bantu gratis. Etung-etung kuliah gratis!

Kebetulan juga korespondensi resmi di kantor saya pake bahasa inggris. Sbg mantan mahasiswa sastra inggris klop banget deh bisa mengasah ketrampilan bhs inggris. Kebetulan lagi ada beberapa manager expat yg cuma bisa komunikasi dg bhs inggris…. saya nggak mau diajak ngomong pake bhs indonesia tapi dorong mereka ngomong pake bhs inggris supaya saya tambah mahir.

Setiap kantor kosong pada malam hari, kadang saya pergunakan waktu untuk belajar dan enjoy. Begitu sepi langsung kunci kantor rapat2 dari dalam. Lalu mandi di Bathtub atau pake shower di suite room Presdir. Habis itu ngerokok di kursi presdir yg empuk dan megah disertai hidangan macem2 minuman dari dapur. Kadang dg kaki di taruh di atas meja gaya orang bule. Hmmm, Rasanya melayang jadi orang gedean hehe…. Sambil angkat gagang telpon buat cas-cis-cus sama pacar sampai mulut dower. Uh, uewenak tenaaaaaan…

Habis itu bersih-bersih dan rapih-rapi dari ujung ke ujung. Nah kesempatan bersih-bersih ini juga dibarengi kesempatan liat-liat file yg berserakan di atas meja. Sering saya temukan keputusan “confidential” ttg promosi jabatan, PHK, MOU, Letter of Intent, Bid Tender, dll. Kadang saking asyiknya baca-baca file sampai tak sadar baru pulang kantor tengah malam.

Sering juga saya pergunakan waktu sendirian after office hours (setelah jam kerja) untuk bantuin ngetik laporan, menjilid, menyusun file, menyiapkan draft Tender, Bussines Proposal, dll. Alhamdulillah semuanya lancar. Saya enjoy dg semua tugas yg direken rendahan maupun yg berkelas. Bahkan sering kali staff dan manager rebutan agar saya yg ngebantuin pekerjaan mereka yg belum kelaar.

Dan seperti dugaan saya (serta khayalan saya sebelumnya) semua itu (proses belajar, baca-baca, bantu-bantu) dalam jangka panjang adalah  penanaman modal yg kuat yg akan mendongkrak karir hingga meleset jauh ke atas. Yg membuat semua orang terpana.

Itulah pengalaman saya yg sangat mengesankan dan sering dibahas kawan-kawan lama kalo ngumpul lagi. Semoga sharing ini berguna untuk banyak orang yg ingin maju dan merubah nasib dari bawah. Dan tidak kenal kata menyerah

sumber:http://edukasi.kompasiana.com/2009/12/10/kiat-meniti-karir-dari-paling-bawah-sebuah-pengalaman/

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s